Senin, 15 Agustus 2016

Mantan dan Akun Sosial Media



Yaa Allah... Blog gue mati suri ya Allah...
Berbulan-bulan lamanya gue males banget posting sesuatu di blog yang cuma satu-satunya dan kesayangan mama ini. Padahal ide mah banyak, sueerrr! Cuma eksekusinya itu loh... Males.
Meskipun yah, posting juga palingan seputar info ngga penting atau curhat remeh-temeh belaka, dan jelas ngga ada yang bakalan kangen juga sama gue. Tapi rasa bersalah karena melakukan penelantaran terhadap blog ini berkecamuk dalam relung hati. Diam dan tak mau pergi. Haruskah aku lari dari kenyataan ini? Pernah ku mencoba tuk sembunyi, namun...------ NGADON NYANYI EUY!

Udah gaes, abaikan weh si eta mah.

Eh, eh, baca judul postingan ini berasa kaya pada flashback inget mantan masing-masing ngga sih? Cieee yang langsung kebayang wajah mantan terindahnya, cieee...
Bukan maksud  mau korek-korek masa lalu atau ngungkit-ngungkit kenangan lama yah, biasanya gue mah ngga pernah berurusan dengan urusan mantan (pacar) loh. Nothing special with my ex- Itu gue sih, ngga tau deh kalo Mas Anang. Tapi, beberapa hari ini gue sempet dibikin sedikit riweuh lah sama sang mantan.
Sok buruan cie-in gue atuh!

Gara-garanya gini loh, suatu hari adeknya sang mantan yang merupakan temen maen gue sejak SD sampe SMA, tiba-tiba nemuin akun Instagram gue dan ujug-ujug follow aja gitu. Padahal nih, sejak kuliah (dan itu sudah berdekade-dekade lalu), gue udah lost contact sama temen-temen lama gue termasuk si adeknya mantan ini, sebut aja namanya YY.  Awalnya gue biasa aja kan, follback dan mulai stalkingin akun si YY ini dengan tingkat ke-kepoan maksimal. Terus abis stalking akun si YY ini, gue iseng-iseng tapi niat tuh cari-cari akun abangnya. Eh, ketemu! Pikiran pertama yang hinggap adalah : "Ih ga seru, namanya masih sama kaya dulu..." ------ ERR

Lalu gue kepo~~
Lalu biasa aja. Iya, biasa aja. Ngga ada serpihan rasa yang tertinggal kok. Biasa aja.
Tapi lalu kepikiran, "Gimana kalo si YY ini cerita-cerita sama abangnya kalo dia nemu akun IG gue? Trus mereka gosipan, ih si Utie sekarang gendut, ih dia alay, ih..ih..ih..!"
Kepedean banget ga sih gue?
Padahal sapa tau tu orang ngga inget gue sama sekali kan? 
Tapi da gue juga inget tu orang gara-gara adeknya aja. Kalo ngga mah boro-boro. Beneran.
Tapi, masalahnya bukan itu gaes. Bukan karena gue masih ada rasa trus gue jadi gimana-gimana gitu karena kemungkinan dia stalking akun gue jadi terbuka lebar. Bukan.

Masalahnya adalah akun Instagram gue itu isinya bener-bener random (well, akun Facebook sama Twitter juga sih). Random disini dalam arti, kebanyakan alay-nya daripada bagusnya! Literally. Yang follow gue di IG pasti tau lah isi postingan foto gue disitu 99% norak dan 1% ngga penting (yang belom follow minta follownya yaa kaka di @besty_mutia). Nah, noraknya itu yang bikin gue panik. Soalnya, setelah adik sang mantan itu follow gue, besokannya tau-tau gue difollow rekanan sesama di NGO (Non Government Organization) dan klien-klien gue dikantor gituu loohhhh....! Gue masih oke lah ya kalo temen-temen lama gue nge-add atau nge-follow akun sosial media gue, termasuk mantan-mantan gue. Fine, I can deal with it. Tapi klien dan rekanan kerja? Oh, no.

Ada apa sama si Instagram sih?? Apa dia mulai comel bilang-bilang ke kenalan-kenalan gue supaya follow gue, apa gimana sih? Gosip banget lah si eta teh! Bigos!

To be honest ya, didunia nyata khususnya dalam lingkungan  pekerjaan, gue itu ngga nunjukin kalo gue aslinya ALAY, LEBAY dan FREAK gitu lah. Orang-orang (rekan, klien apalagi bos) taunya gue itu si Mbak Besty yang ngurusin perihal pengangkatan anak di wilayah Jawa Barat, dan kalo mau tanya-tanya soal anak atau ngerongrong pengen adopsi anak ya sama gue. Iya ini pamer. Bukan si Utie yang demenannya nyampah di timeline, heboh fangirling-an macem ABG padahal emak-emak anak tiga.

Selain orang-orang yang bener-bener deket, cuma beberapa klien (yang asyik dan ghawol), seorang  pegawai di salah satu kantor pemerintahan di DKI (yang akhirnya jadi rekanan sekaligus solmed karena sesama korean freak), dan kalian para pembaca blog inilah yang tau kalo gue itu adalah seorang emak-emak ter-alay dan ter-norak yang pernah ada. Yang lain taunya gue itu normal. -----WELL, SEENGGAKNYA ALAY DAN NORAK JUGA GUE MAH NYADAR.

Dan yang lebih ngeselinnya adalah, gue pernah mencibir sama salah seorang sohib alay gue yang pernah panik dan riweuh karena akun sosial medianya diketahui oleh orang-orang yang seharusnya ngga tau, dan dia dengan rempongnya ganti user name Twitter, hibernasi dari Facebook sampe deactivated Instagramnya. Dan sekarang kejadian sama gue. Damn, karma itu beneran ada gaes. 

Tapi jangan salah tangkep ya, bukannya gue itu tipe-tipe manusia bermuka dua yang lain dimulut lain dihati loh. Cuma, gimana ya jelasinnya? Kadang ada beberapa bagian dalam kehidupan kita yang kita tuh ngga pengen orang lain tau. Ada yang ngerasa gitu atau gue doang sih? Semacem jaim gitu lah. Gue ngga malu dengan segala kealayan gue dan kecintaan gue yang mendalam terhadap segala hal yang berbau kekoreaan (iya maksudnya cowok-cowok ganteng Korea), tapi kealayan itu kan tetep ada tempatnya. Ya ngga sih? Orang-orang tertentu ngga perlu tau lah sisi "ceria" diri kita. Mereka cukup tau sisi "kalem"nya aja.

Jadi gue bukan karena ngga bangga dengan diri gue yang apa adanya, seadanya serta kadang mengada-ada ini loh. Hanya, akhirnya demi kenyamanan bersama gue memutuskan untuk menghapus beberapa (puluh) postingan alay gue di Instagram dan menyisakan postingan-postingan standar, lalu mengganti username akun twitter gue dengan nama yang sangat absurd dan norak tetapi insyaallah ngga akan terdeksi orang biasa. Yah, secara gue masih perlu satu akun sosial media yang bisa buat tempat menyalurkan ke-alayan gue kan. Gara-gara sang mantan itulah yang akhirnya bikin gue sadar, bahwa akun sosial media gue bisa aja di-add, di-follow dan dilihat oleh orang lain yang ngga semuanya bisa mengerti gue dan menerima sisi lain gue.

Berlebihan? Iya kali. Tergantung sudut pandang dan kacamata tiap-tiap orang sih. Menurut gue bukan berlebihan tapi diperlukan, ketika gue memutuskan untuk punya satu akun yang general (netral) dan satu akun lagi dimana gue bisa seenak udel. Ternyata kan ngga semua orang itu suka dengan udel gue yang apa adanya, dan guenya juga suka untuk terlihat apa adanya didepan mereka.

Jangan salah loh, ketidaksukaan orang itu gampang keliatannya kalo di ranah sosial media. Ekspresinya bisa berupa komentar nyinyir atau (seringnya sih) nyindir, memutuskan pertemanan (unfriend atau unfollow) atau langsung blokir akun kita. Yang paling sering kejadian sama gue sih yang nomer 2, di unfollow, meskipun diblok juga pernah (CURHAT DEH CURHAT). Pada kebanyakan kasus, awalnya dia duluan yang follow (minta follback atau ngga) dan biasanya gue follow balik, lalu mungkin lama-lama jengah sama konten akun sosial media gue, akhirnya unfollow.

Yaa wajar sih, tiap orang kan beda-beda. Mungkin mereka lagi apes aja kepencet follow, taunya yang di-follow katro. Hahaha. Tapi tenang aja sih, gue mah ngga dendaman. Soal follow dan unfollow itu kan hak prerogatif masing-masing orang ya. Gue mah ngga ambil pusing sama orang yang memutuskan untuk ngga bertemen sama gue di sosial media. Beneran. Kalo ada orang yang follow gue duluan lalu setelah di follback dia unfollow gue, ya ngga apa-apa. Paling gue unfollow balik.------ HAHAHAHAHAHA ----- Lah kan hak prerogatif?

Lalu intinya dari postingan yang ngga jelas ngomongin A, B atau C-nya ini????

Ya ngga ada. Ini postingan murni curcol kok. Bukan postingan buat macing traffic atau apa. Haha.








21 komentar:

  1. siap - siap unfollow di twitter ah πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

    you‘re not the only one teh utie eh teteh kentang, saya jg sama kayak teteh kentang, ga mau temenan sama rekanan kerja, cukup di bbm atau whatsapp aja karna kan emang mau gak mau sih temenan di kedua socmed itu, ga pernah gonta ganti status atapun DP, sampai2 pada dikritik harus ganti status minimal sebulan sekali kek wkwkkwkwkw perhatiaan bgt yak itu temen2 kantor hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. *siap-siap unfollow balik, block, report as spam*

      Bhahaha... katanya ga dendaman xD
      Iya kan, emang kita tuh mesti bedain mana orang2 yg bisa diliatin apa adanya kita atau orang2 yg mesti di jaim-in kaan... Aku malah klien dan rekanan ga dikasih pin, cukup whatsapp :D

      Mamaciih udah mampir dan folow IG :D

      Hapus
  2. AADK (Ada Apa Dengan Kentang ??? ^^)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Belom kejawab yeeee itu pertanyaan?? :D

      Hapus
    2. No special reason deh Maaar... aku cuma merasa bagaikan sodara kembar yang terpisah sama Kentang. Kami begitu mirip. Meskipun bentuk kami ga jelas dan ga sedap dipandang, tapi kami itu enak, gurih dan ngangenin. :p

      Hapus
  3. Kebetulan temen di dunia nyata atau temen kerja itu pada WA sama FB sih, Mba dan di FB aku juga jarang posting ke Korea-an, wkwk, palingan komentar2 aja. Twitter itu media paling ampuh banget buat ngalay, IG juga pada tau sih tapi biarin aja deh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku sih temen kerja sama klien dikantor sekarang ngga bisa disamain sama kantor lama yg rata2 anak muda karyawannya. Yg ini beda :D Makanya selektif bgt deh skrg..

      Hapus
  4. Ish sama aq fesbuknya juga mayan bersih dari temen2 kerja, cm ada 1-2 gara2 dulu main hayday. Fuhh abis mainan itu bubaran rasanya pgn unfriend, tapi takut drama. Aslinya emg pgn nutup diri ttg hal pribadi sm org2 kantor. Ealahh malah ada yg tiba2 tahu blog aq coba, pas tau pake tereak2 seruangan klo aq punya blog. Adduh pgn tak sumpal mulutnya pake sendal. Kemudian jd insecure pgn ganti nama blog. Tapi kok syg sm trafiknya, galau deh. Hahahaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ihh bener. I feel u bgt! FB ngga ada temen kerja kl aku. Nah ternyata di IG pada nemu akun aku >.< Akhirnya bersih2 deh...
      Waah kalo blog pada tau mah bencana! :D Untung belom sampe situ... ikut prihatin yaa Mbak XD

      Hapus
  5. Facebook aku udah ketahuan sama yg dulu pernah suka-sukaan. Bodo amat aku mah. Jadi diri sendiri yang sekarang. Karna lain dulu lain sekarang. Manusia bisa berubah.
    *tumben komen aku rada bener*

    Oiya, aku masih belum bisa bayangin teh Uty kalau lagi kerja di kantor. Secara nanganin masalah yang serius gitu lhoh.xixixi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yaaa...kan teh Uwien mah alaynya masih normal..aku.. um.. xD

      Atulaaaah aku tuh pro tau kalo masalah kerjaan... aseli ga alay ngga dikantor maaaah

      Hapus
  6. Dulu tempat ngalay gue di FB Teh, kemudian hijrah ke twiiter, soalnya msh temenan di fb sama barisan para mantan.. bhahahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gue juga dulu di FB, sampe ketemu team MKD dan lebih parah lagi alaynya. Lalu banyak yg nyinyir. Yo wesss pindah Twitter sama IG. Eh IG ga aman lagi -_-" hahahaha

      (((Barisan))) Gaya pisan lah manehhh

      Hapus
  7. Kena nomensyen lagi kan gue di postingan lo ini, ck ck ck ck..
    Tapi iya tuh, begitu gue memutuskan untuk coming out ngalay kekoreaan, temen-temen real life banyak aja gitu yang unfollow. Ya gue unfolbek. Pada gerah kali, wkwkwk..
    Tapi dianggap berkah aja. Toh lingkaran pertemanan gue jadi terbentuk sendiri dan gue malah lebih nyaman dengan twitter gue yang sekarang ^^
    Btw, lo nggak nyesel ngapus foto-foto YANG PERNAH DI-LIKE DRAMAFEVER ITU? NGGAK SEMUA ORANG LHO BISA DI-LIKE MEREKA, HOHOHOHO.. *biar Utie balik ngalay di IG*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lo belajar unfolbek dari sapa sih dell?? Ga bole ih dendaman :p Tapi jadi diri sendiri emang lebih enak yah...meskipuuun tetep tau tempat.

      DIUSAHAKAN NGGA NYESEL DEH! NYESEL JUGA PERCUMA LAGIAN UDAH DIAPUSIN SEMUA. TOH MEME ALAY GUE ADA YG REPOST JUGA SI TWITTER.

      Hapus
  8. Aku malah ga ngecek sapa aja yang unfoll gara2 ke-alay-an aku :D
    Jangan2 banyak yg unfoll juga ya.. hihihihi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku orangnya adil sih Mpie... Kalo ada yg unfoll ya aku unfoll balik... :))))))

      Hapus
  9. ahhh thats why mbak utie membatasi posting alay di instagram... ouchh how i miss your alay post mbak :( *sad

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe... tadinya sih lock acc, tp kl dilock bakalan fakir like meskipun ttp postingan alay :))) Makanya ngalaynya di twitter aja sekarang :D

      Hapus