Jumat, 08 Mei 2015

ADE MAU DUM'ATAN!



"BU! ADE MAU DUM'ATAN!!!"

".........."

Anak gue si bontot yang umurnya baru 3 tahun 7 bulan, pulang kerumah siang tadi abis main. Lalu tetiba dia masuk kamar dan bilang "Bu, Ade mau dum'atan (jum'atan)!".
Polos. Pecahlah tawa gue seketika. Keningnya langsung berkerut, tanda-tanda mau ngambek. "Ade mau dum'atan Buu....!!!" ulangnya dengan nada tinggi. Hahahaha. Lalu gue jawab, "De, anak perempuan ngga jumatan..." sambil berharap anak itu langsung diem. Tapi bukan Dena kalo ngga ngotot dan ngajak adu urat, "Tapi aku juga mauuuu... kaya Bang Apisss sama Om Abi mau ke mesjid. Dum'atan...!!!" dia kekeuh.


Duh neng geulis, bageur, sholehah... Kamu nyebutin "jum'atan" aja masih belom bener (kalo bahasa Sundanya mah "can bentes") pake ngotot segala lagi. Lalu gue coba jelasin lagi sama dia kalo anak perempuan itu ngga sholat jum'at, nanti abis anak laki-laki pulang dari mesjid baru anak perempuan sholat dzuhur. Eeh, bukannya ngerti malah nangis. Meraung-raung macem anak cowok mau disunat aja. Drama pun dimulai. Sambil nangis dia mulai lempar-lempar barang, kebiasaan dia kalo lagi kumat goreng adat-nya begitu. Sepatu pun wusssh melayang. Hadeuh. Akhirnya gue diemin aja dulu sampe marahnya reda dan nangisnya berhenti. Soalnya dia mah percuma kalo diladenin, malah makin menjadi.

"De, sana gih tanyain sama Om Abi atau sama Ummi (suami-istri guru ngajinya) kalo ngga percaya sama Ibu. Tanyain sono, anak perempuan jum'atan apa ngga.." kata gue begitu dia udah mulai tenang. Matanya mendelik, muka masih cemberut. Dia ngeliat ke emaknya kaya gue abis ngembat coklat potongan terakhirnya aja (Iya, iya! Gue pernah ngembat! Dan hasilnya selain mendelik, dia  ngamuk. Gue juga tekor karena kudu beliin lagi coklat! Dem...). Dia masih kekeuh, sambil mulai nangis lagi dia jerit-jerit pengen jum'atan. Kalo ada ayahnya sih gue suruh aja dia ngikut ke mesjid, kan emang ga dilarang juga. Tapi bapake kan ngga ada dirumah.

Akhirnya setelah 15 menitan dia berhenti ngamuk. Tapi kemudian, "IBU NAKAL! ADE MAH MAU MAEN OTOPET AJA!" jeritnya sambil melengos lalu ngambil otopet dan nerusin main depan rumah. Buahahahaha. Ampuuuunn anak satu itu. Tobat deh kalo udah ada maunya. Abis dia keluar rumah gue penasaran, gue intipin dari pager tu anak mau pergi kemana. Taunya dia pergi kerumah Om Abi (sekitar 3 rumah jaraknya), pasti dia penasaran mau nanyain bener ngga apa yang emaknya bilang. Hahaha. Alhamdulillah yah, Om Abi-nya kayanya ngasih penjelasan yang dimengerti sama bocah tengil itu. Soalnya ngga lama kemudian dia pulang, udah ngga cemberut lagi. Lalu ketika temen-temen cowoknya lewat depan rumah mau ke mesjid, dia udah dadah-dadah dengan ceria ajah! Kaya tadi ngga abis ngamuk dan ngelempar gue pake sepatu gegara pengen DUM'ATAN! -__-"

Penampakan si bontot Dena

Oh iya, si bontot gue ini dibanding kedua kakaknya emang yang paling "sholeh" kelakuannya. Bukannya gue sama ayahnya terlalu manjain karena dia anak bungsu atau apa. Gini, ceritanya dia tuh pernah punya riwayat kejang waktu umur 1 tahun. Untungnya waktu itu dia kejang-kejang cuma sebentar dan keburu kita bawa ke dokter. Nah dari situ kita diwanti-wanti nih sama dokternya, kalo anak yang punya riwayat demam tinggi lalu kejang-kejang selain kita harus hati-hati ketika suatu saat dia suhu badannya naik, anak itu juga bakalan punya temperamen yang sedikit "berbeda". Jadi dokternya intinya sih bilang kalo anak (balita) kejang itu, didalam otaknya ada zat kimia (apalah gue lupa namanya) yang bereaksi. Lalu nantinya akan mempengaruhi temperamen anak itu. Anak yang punya riwayat kejang sebisa mungkin jangan sampai dibentak, dikerasi atau jangan sampai dia merasa sakit hati. Karena akan memicu si zat kimia diotaknya tadi bereaksi.

Nah, dari situ kita hati-hati banget dalam memperlakukan si bontot ini. Ngga paranoid sih, tapi kita nurutin anjuran dokter aja. Sampe sekarang sih alhamdulillah kejangnya ngga pernah kumat lagi, meski dirumah selalu simpen stok obat anti kejang. Setiap suhu badannya naik, meskipun baru 37.5 derajat celcius, dia harus udah dikasih obat penurun panas sekaligus obat anti kejangnya. Tahun lalu dia sama tetehnya kena DB hampir barengan. Udah takut aja kejangnya kumat, eh tapi alhamdulillah ngga tuh. Sekarang sih dia jarang demam yah, paling batuk-pilek biasa lah. Tapi yaaa itu... penyakit goreng adat-nya mah teteuuup. Percaya ngga percaya sih soal hubungan antara riwayat kejangnya sama temperamennya mah. Tapi menurut survey yang gue lakukan secara diam-diam terhadap anak-anak temen gue dan suami gue yang punya riwayat yang sama kaya Dena, temperampennya emang mirip! Yang gue perhatiin sih gitu.

Dokternya juga bilang, anak yang pernah kejang-kejang kaya Dena kemungkinan besar emang bakalan lebih bandel sekaligus lebih cerdas. Kebandelannya sih kalo dalam kasus gue ya udah terbukti. Abang sama Tetehnya aja kalah kalo berantem ama dia. Aslinya! Tetehnya mah jangan ditanya, dia yang sering nangis kalo udah berantem sama adeknya. Abangnya aja yang badannya jauh lebih gede ngga berkutik kalo udah Dena ngadat. Lagi diem aja pernah dianiaya >.< Si Abang pernah nangis gara-gara lagi asyik selonjoran nonton TV, tau-tau digebuk aja kepalanya pake stik drum. Pletak! Hadeuuhh.. Dena mah ibarat pepatah "kecil-kecil cabe gendot" dah! Pas ditanya kenapa dia pukul abangnya, jawabnya enteng aja "Ade pengen tau cetik (stik) dyam (drum) nya atit ga kalo diputuyin (dipukulin)...." -_____-"

YA SAKIT ATUH ADEEEEE....!!! >.<"

15 komentar:

  1. Iiih, lucu dan pinteerr bangeeett :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih...^^
      makasih juga udah mampir.. :)

      Hapus
  2. jagoan nih, lebih galak ya XD

    BalasHapus
  3. haha... lucu, btw mba bro, aku jga pnya ponakan, umur nya kurang lebih sama. pnya riwayat kejang jga sama. oh trnyata seprti itu, ada zat kimia nya, anak nya sering gue bentak2 sering gue jewer walah, tp iya bner bandel nya mnta ampun, sampe2 duduk diem 5 menit aja gk pernah. hiperaktif over klo mnurut gue mh,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beuh..jangan sering2 di bentak apa di jewer.. Ngga bagus juga buat perkembangan dia. Anak hiperaktif itu biasanya harus "disibukin". Kadang kl lagi ngadat, diemin aja sampe cape, daripada kita kerasin dia malah makin ngamuk.

      Hapus
  4. aiiihh lucu banget ya ade, jadi gemesh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe..lucu mbak kalo lagi sholehah. xD

      Hapus
  5. Widiiihhh.. kalo kita kopdaran, jangan dibawa ya, Tie. Baca ceritanya aja gue udah ngeri, hehehe..
    Etapi adek gue juga pernah demam sampe kejang2 gitu, dua atau tiga kali, deh. Idem tuh kalo lagi ada maunya mesti diturutin, kalo nggak, wah, I don't even want to talk about it.. (-_-")
    Tapi iya pinternya banget-banget, udah gitu agak-agak punya kemampuan "baca" orang gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah kan..selalu ada kesamaan sifat dari anak2 yg punya riwayat kejang Entah ortunya dikasih tau atau ngga, tp yg gue perhatiin gitu. Ngga dell, gue kalo ketemuan sama temen jarang bawa krucil, soalnya ngga betahan mereka mah.

      Hapus
  6. hahaha dena jadi jagoannya ibu ya. btw kelakuannya sama ama navaro dulu. kalo marah suka lempar barang tapi sekarang udah nggak lagi XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya dia kelakuannya yg paling "preman"...
      Korban amukan dia tuh remote dvd >.< Mudah2an makin gede dia sembuh juga kaya Navaro xD *amin

      Hapus
  7. Denaaaa... kamu lutcuuuu....
    eh dek, sesekali cobain begimn kualitas remote dvd si ibu deh, tahan banting apa kagak gituuu... ;)

    Kala awan ku orng nya sabar bnget mak. tp kalau si kakak sdh kelewatan ganggu, tinju nya melayang. bug... bug... bug... beugh... cakiiiiitt..!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ancooorrr mak remote gue, ancoor.. >.<
      Padahal cowok ya mak,biasanya lebih bandel... Pusing gue mak ama si bungsu ini. "Baik" banget deh ni anak XD

      Hapus
  8. Terima Kasih OM AGUS Atas semua yang anda berikan kepada saya…Angka Ritual Ghoib OM Benar-benar Tembus 100%…mohon ma’af OM AGUS ini pengalaman saya …waktu itu pernah saya meminta bantuan kepada seseorang yg mengaku pintar meramu angka toto…dan saya harus bayar untuk mendapatkan angkanya…sampai2 saya hutang sana , hutang sini…tapi apa yg terjadi…angka yg saya terima tadi gak ada yang keluar…mampus dalam hati kecil saya..gmn saya harus bayar utang yang terlanjur menumpuk…hingga akhirnya saya di kasih info teman untuk mencoba menjadi Member di OM AGUS…Alhamdulillah hasil Angka Ritual Ghoib yang OM AGUS kirim 4D (6805) ternyata Jitu 100%..dan akhirnya terbayar sudah hutang2 saya….ini hanya sekedar pengalaman saya…untuk yang mau mencoba angka ghoib dari OM AGUS..hub 085397766615 atau klik https://www.facebook.com/togelomtembus tidak usah ragu-ragu…karena saya udah merasakannya…terima kasih OM AGUS Salam Bahagia….!!!

    BalasHapus