Minggu, 03 Mei 2015

I'll Always Be a Potterhead. Always.


2 Mei 2015 [23.59]
Gue itu emang orangnya gampang galau. Terbukti saat gue nulis ini, hampir lewat tengah malam, gue tengah dihajar kenangan waktu gue masih ber-Harry Potter ria. Sambil denger lagu Love Is Not Over-nya BTS yang gue repeat terus-terusan, iseng gue ngeliat trending topic di Twitter. Dan menemukanlah hashtag #17YearsBattleOfHogwarts. Serasa dihantam ketujuh buku seri Harry Potter dong gue. 


Ternyata tanggal 2 Mei 1998 yang lalu merupakan hari pertempuran terakhir Harry Potter di Hogwarts dalam novel Harry Potter and The Deathly Hallows. Hari dimana Tonks, Lupin, dan Fred dibunuh oleh J.K Rowling dengan imajinasinya. Dan seketika teringat deskripsi Fred Weasley melayang tak bernyawa dengan tatapan kosongnya, gue jadi sedih banget. Suddenly I miss him so badly. And I'm trying so hard to hold my tears back.



 
Well, buat yang ngga suka baca buku atau belom pernah baca novel-novel fiksi terutama seri Harry Potter ini, pasti pada ngeledek dan ketawa. Tapi ngga apa-apa sih, karena gue ngerti kalo mereka yang belom pernah baca novel ini ngga bakalan paham dengan semua perasaan dan emosi yang gue rasain selama baca novel ini. Mengikuti kisahnya dari buku 1 sampai 7. Ribuan halaman, jutaan kata-kata.

Ngga bakalan tau rasa penasaran ketika membuka lembar demi lembar halamannya. Ngga tau seperti apa sedihnya waktu George Weasley harus kehilangan Fred-nya. Atau menemukan dimana lucunya kata ganti untuk menyebut Lord Voldemort : you-know-who dijadikan banner iklan toko Weasley Bersaudara : you-no-poo. Dan ikut meleleh seperti waktu Hermione mencium Ron, sekaligus kesal seperti waktu Harry memergoki mereka melakukannya ditengah-tengah perang.

Seperti halnya buat semua Potterhead, buat gue novel ini ngga akan pernah tergantikan. J.K Rowling itu buat gue semacem pahlawan fiksi. Setiap tokoh, cerita, plot, twist, sampai mantra-mantra yang dia ciptakan itu priceless. Ngga ada yang bisa menyamai luasnya imajinasi seorang J.K Rowling dalam Harry Potter. Kalo ngga percaya, baca sendiri deh.

Dan Harry Potter adalah buku yang gue cita-citakan bisa disukai sama anak-anak gue juga. Semacem ada perasaan mengharu biru ketika novel favorit sepanjang masa gue disukai sama anak-anak gue. Gue pengen mereka juga ngerasain amazing-nya baca Harry Potter. Ikut menikmati dan terlarut dalam imajinasi dan sihir yang diciptakan seorang J.K Rowling. Dan merasakan sensasi ajaib ketika mendengar kata-kata "let the magic begin...".

*     *     *

Malem ini gue flashback abis-abisan deh. Dan ga mau galau sendirian, gue bbm-an sama solmet gue dari jaman SMP yang sesama Potterhead. Dan reaksinya sama dong! Siapa yang bisa lupa #17YearsBattleOfHogwarts? 
It was like I asked her "After all this time?" And she's answered "Always..." - Snape and Lily
Mendadak galau bareng dan ter-Harpot lagi. 

Harry Potter itu buat gue semacam pengingat masa muda. Dan seolah-olah gue jalan bareng sama dia. Mulai dari culun-culun masa sekolah, serunya kuliah, berkenalan dengan suka-cita cinta, merasakan pahit-getir hidup, sampai jadi pelengkap tulang rusuk seseorang dan punya tiga generasi penerus. Sampai detik ini, 17 tahun dari waktu itu, dari The Battle of Hogwarts.

Gue juga mendadak kepikiran betapa waktu itu menguap tanpa terasa. Ngeri. Selama ini gue ngapain aja? Rasanya baru kemaren gue begadang namatin Harry Potter and The Order of The Phoenix ditengah-tengah jadwal UAS gue. Sekarang disebelah gue lagi pules sambil ileran aja si bontot Raina yang berumur 3,5 tahun. 

Time goes too fast.... And I still the same.

Buat orang lain mungkin gue emak-emak yang kekanak-kanakan. Ngomonginnya masih soal fangirling, drama Korea, sama Harry Potter. Haha, terserah lah yaa. Ada loh temen gue yang suka ngeledek kelakuan gue. Katanya apa yang gue lakuin itu kerjaan anak yang pake seragam putih biru. Emak-emak itu harus kaya dia, 24 jam-nya hanya untuk ngurus rumah, suami dan anak. Nothing else. Me time itu nonsense

Tapi inget deh, seperti kata Hermione :

"Jangan karena luas emosimu hanya selebar sendok teh, lantas kau pikir orang lain juga begitu..."  ^^

Kalo buat gue sih selama gue juga bisa melakukan semua yang dia lakukan tapi tetep masih bisa having fun dan punya "me time", kenapa ngga? Ya kan? Hati, pikiran dan energi gue mah luas dan unlimited. Kedewasaan itu bukan berarti kehilangan kesenangan loh. Menjadi dewasa aja buat gue udah cukup berat, jangan suruh gue untuk jadi membosankan juga. Gue sih lebih baik jadi Peeves daripada jadi Nearly Headless Nick, apalagi Moaning Myrtle >.<

So, gue sih masih mau bernostalgia dengan Harry Potter dan mungkin masih akan ber-Harry Potter ria sampai entah kapan. 

Mungkin sampai gue memutuskan untuk berhenti. "Until the very end..." - Ron & Hermione

17 komentar:

  1. Pengakuan ya Mak, aku blm pernah baca Harry Potter tp ngga ngbully yg suka jg..aku suka nemenin anakku nonton filmnya, takut banget sama hantu penghisap kebahagiaan itu,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe..siapa tau kapan-kapan pengen baca Mbak ^^ Bukan bacaan kekanak-kanakan kok.. Hehe..tapi masalah selera sih ;)
      Iyaa..anak-anak pasti takut Dementor yah... xD Harry aja pengsan mbak pas pertama ketemu..hehehe..

      Hapus
  2. Tes komen...
    Noonaaa... nan bogoshiposeo...nomu bogoshiposeo xD

    BalasHapus
  3. Ini yg koment di atas gue siapa tuh si kookie? Gue ntn doang mak gak baca novel. siapa itu mak temen lu yang emosinya seluas sendok teh, belum pernah di cabein pake gochujang kali yah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Si Kookie mak..sapa lagi :D *tolong jangan kirim aku ke psikiater* >.<
      Gue malah ngga terlalu antusias sama Filmnya..Soalnya kalo udah baca novelnya, nnton filmnya pasti hambar..
      Ada mak, tipe-tipe kurang piknik :D

      Hapus
  4. Sesama penyuka Harry Potter. Tos! :)
    Sedih pas novel dan filmnya berakhir :'(

    BalasHapus
    Balasan
    1. *Tos!*
      Sedih banget ngga sih, diantara semuanya aku paling suka Fred. Lalu...dia mati. :'((((((

      Hapus
  5. Baca ini jadi flasback banget..baca novel HarPot bikin kecanduan dan saking kecanduan nya aq ampe baca berkali-kali 7 novel itu..ga ngebosenin

    Mgk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yeaay akhirnya bisa komen nenk :D
      Eiimmm... sama pisan. Baca HarPot ngga kenal kata bosen. Kalo bisa sampe apal xD

      Hapus
  6. Aku suka nonton Movie nya tp blon pernah baca bukunya mak. :)
    Suka banget dg kalimat " Menjadi dewasa saja sdh cukup berat, jgn suruh untuk jd membosankan".
    "lirik tumpukan komik" :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe..iya kan mak, orang dewasa itu berat..coba liat anak2...selalu hepi :D
      Jadi..kita dewasa yang menyenangkan xD

      Hapus
  7. Gue juga suka Harry Potter. Keren itu Mbak Rowling bisa nulis buku setebel kamus tapi pas selesai baca bisa-bisanya kita mendesah dan bilang, "Ah, kurang tebel." Eh apa itu gue doang ya? Hihihihi..
    Iya Utie, gue juga bercita-cita ngasih Harpot sebagai bacaan utama anak-anak gue kelak. Imajinasi mereka bakal langsung nggak terbatas ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ihh sama Dell.. gue selalu merasa bukunya kurang tebel >.< Dan buku terakhir itu menguras emosi banget.
      Iya kan...gue juga pengen anak2 ngerasain serunya Harry Potter ^^

      Hapus
  8. Fred nggak pergi dengan tatapan kosong, tapi dengan tawa, iya kemarin tuh TT jadi nomor 2 WorldWide, artinya euphoria Harry Potter masih (banget) hidup, seneng deh^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh ya ampun. Maaf Fred...ingetan terakhir aku pandangannya kosong...T^T maklum emak2 ingetannya memudar xD
      Iya masih banget. Dan pemeran Voldemort pun nge-Tweet yah.. Hiks :')

      Hapus
  9. harry potter memang legend!

    BalasHapus