Jumat, 13 Maret 2015

[Review] Drama Korea : The King's Face


Sumpah deh, baru kali ini gue nonton drama Korea yang bikin gue bertingkah lebih alay dari biasanya. Iya lebih alay, karena jujur aja sih setiap nonton
drama apalagi yang gue suka banget pasti kelakuan gue bakalan alay. Kealayan terakhir itu waktu gagal move on dari Chilbong di Reply 1994 seperti yang udah gue ceritain di postingan sebelumnya ini. 

Kali ini gue sendiri ngerasa bahwa pengaruh drama ini terhadap tingkat kealayan gue sangat signifikan *tsah*. Drama yang gue maksud disini adalah The King's Face yang dibintangi aktor tampan nan rupawan Seo In Guk. Tokoh lainnya googling aja yah, soalnya fokus utama gue mah sama si kece yang satu itu aja sih. Hahaha.

Drama ini gue tonton sebenernya sebelom gue nonton Healer dan Misaeng, tapi cuma ngintipin setengah episode awal aja lalu terlupakan. Waktu itu masih belom move on bener dari si Chilbong dan gue masih rada kecewa sama King of High School-nya Seo In Guk, makanya gue rada ogah-ogahan nonton drama dia yang lain. Padahal gue jatuh cinta mati-matian sama Yoon Yoon Jae, tokoh yang dia peranin di Reply 1997.


Berhubung gue dalam tahap mencari-cari pelarian gegara gue mati gaya setelah namatin Misaeng (yang mana sukses bikin gue ngga hangover gegara Healer), akhirnya sesuai rekomendasi sohib gue, beli jugalah dvd The King's Face ini. Dan hasilnya, di episode kedua gue langsung jatuh cinta berat! Ya sama Seo In Guk-nya *udah pasti lah ya itu mah* juga dengan ceritanya yang menurut gue menarik dan bikin penasaran. Kenapa? Karena menurut gue, dari awal aja udah ketauan kalo jalan cerita drama ini banyak yang ngga akan sesuai dengan harapan penonton. So, gue jadi penasaran kan.

Sebenernya, drama ini seperti halnya drama-drama saeguk lainnya yang plot dan temanya ngga jauh-jauh dari kehidupan istana dan kerajaan jaman baheula, alias kisah dari Joseon-era. Dengan intrik-intrik perebutan kekuasaan, politik, kisah cinta terlarang dan perjuangan khas drama saeguk. Serta plot njlimet beraroma lingkaran takdir yang tak berujung.

Dalam The King's Face ini ada sedikit bau-bau mistisnya juga (lebih ke bau ilmu / filosofi kuno sih), meskipun bukan jurig-jurigan kaya The Night Watchman's Journal yang isinya setan-setan dan makhluk ghoib gitu. CMIIW ya, soalnya gue cuma nonton The Night Watchman's Journal 1 episode doang yang melibatkan naga-atau-apalah gitu, hehe.

[pic source : here]
The King's Face ini ceritanya berawal dari sebuah buku pusaka kerajaan yang berisikan pengetahuan tentang ilmu membaca wajah. Dalam buku tersebut diantaranya memuat kriteria wajah-wajah yang boleh dan tidak boleh menjadi raja. Dan buku tersebut diterjemahkan maknanya oleh seorang Pembaca Wajah yang mempelajari ilmu Fisiognomi (ilmu membaca wajah).

Yang jadi akar masalah adalah ketika orang yang menurut buku pusaka turun-temurun itu tidak cocok menjadi seorang raja, ngotot bin kekeuh pengen duduk di singgasana! Sehingga, kalo menurut bahasa kita mah nih ya, akhirnya raja tersebut kedudukannya itu ngga barokah. Ngga ASLB cenah *aman-selamat-lancar-barokah* #eh

Nah, si raja yang ngga ASLB tadi otomatis membuat rakyatnya menderita juga. Karena dese bikin sial dengan tampangnya gitu laaah intinya mah. Lalu, karena sang raja mempunyai wajah yang ga cocok jadi raja, maka dia harus mencari pendamping yang wajahnya mampu mengalihkan duniaku eh mampu mengimbangi wajah sialnya.

Pendamping ini tentunya wanita ya [karena raja ini ngga kaya raja di film The Frozen Flower yang orientasi seksualnya menyimpang alias pecinta perang gobang] yang mempunyai wajah yang dapat melengkapi kekurangan dari wajahnya sendiri. Jadi gini misalkan sang raja ini idungnya bengkok ke kiri dikit, maka kudu cari wanita yang hidungnya bengkok ke kanan agar seimbang yin dan yang nya, gitu. *NGACO*

Lalu mungkin para pembaca budiman bertanya-tanya, dimana intrik dan titik keseruannya yah? Ketimbang nyari orang yang berwajah-hoki-supaya-menyeimbangkan-wajah-raja mah cincay lah. Naaah, disini nih mulai muncul dilema dan romansa cinta terlarangnya... Bau-bau rebutan cewek gitu lah, standar drama dan sinetron. Bedanya dalam drama ini levelnya tingkat tinggi, Raja versus Pangeran gitu loh. *maulah direbutin*

Alkisah, ada seorang wanita yang mempunyai wajah yang cocok dengan wajah sang raja, tapi...(selalu ada tapinya) si wanita ini merupakan cinta pertamanya anak sang raja (yaitu pangeran yang diperankan Seo In Guk). Dan mereka jaman-jaman masih olol leho *baca: ingusan* udah saling berjanji akan menikah gitu.. Lalu kemudian bakal diketahui kalo si wanita tadi adalah anak seorang pengkhianat (bapaknya ikut gerakan yang ingin melengserkan raja).

Ngga cukup dilematis begitu, sang pangeran tadi dilalah kok ya punya wajah yang sangat cocok untuk jadi raja, bertolak belakang dengan wajah bapake. Sehingga akhirnya memicu persaingan antara bapak dengan anak yaitu sang raja dengan pangeran. Semacem ada kecemburuan sosial dari sang raja akibat rendahnya empati dan faktor kehokian wajah gitu. <-- sok teoritis

Yang bikin nelangsa nonton drama ini adalah penderitaan si pangeran yang mati-matian disirikin sama bapake tadi gegara wajahnya yang jauh lebih kece, kecerdasannya dan juga kebencian bapake yang ngga nerima kematian selir kesayangannya (yaitu mamake pangeran) yang mati disaat melahirkan sang pangeran. Karena rasa benci dan ketakutan tahtanya direbut anaknya itulah maka dalam drama ini sang pangeran merana-tapi-genteng-badai tadi menerima bully-an demi bully-an dan perlakuan diskriminatif dari bapake alias sang raja. 

Papah, aku salah apa sih? [pic source : here]
Duh, hwangteja-mama kirain gue ajah yang sehari-hari dibully sahabat durjana pembenci Korea..Ternyata aku tak sendiri didunia ini, mama...Kita senasip sepenanggungan, meskipun aku ini hanya rakyat jelata dan engkau adalah seorang pangeran. Kalo gitu hayu atuh kita bersanding dan berjalan menuju pelaminan, mama? #eh 

*jangan bilang laki gue yah* hahahaha... Dipecat jadi bini mampus gue... :D

Seperti yang udah gue singgung dalam opening tadi diatas, gegara nonton drama inilah kelakuan alay gue meningkat drastis levelnya. Yang biasanya gue cuma galau-galauan di status BBM dan gonta-ganti profil picture dengan gambar sang aktor, maka kali ini kegalauan gue merambah sampe ke media sosial lain salah satunya Facebook. Nyampah abis lah gue disitu. Haha.

Ngga cuman pasang status aja tuh, gue mulai mengekspresikan kealayan gue dengan bikin-bikin meme ga jelas, hahaha. Saking gue terbawa perasaan ngenes ngeliat pangeran tampan ini berkubang dalam dosa eh dalam kotoran kuda, akhirnya gue bikinin memenya demi menghormati perjuangan dan pengorbanan beliau. Halah.

Bukti kealayan pertama
Mati-matian gue menahan rasa pengen showeran bareng menghibur hatinya yang terluka dan memulihkan harga dirinya yang terlanjur jatuh kedalam kubangan kotoran kuda. Duh, abamama-mu kejem banget sih, lebih kejem daripada ibu tiri dan ibukota deh. Kesian banget nasipmu disana, padahal disini ada noona yang bergelimang cinta dan kasih sayang buatmu loh...

Kealayan gue bak gayung bersambut waktu gue publish di fb. Kenapa? Karena sekarang gue punya temen-temen baru yang kelakuaannya beda-beda tipis dari kelakuan gue loh! Jadi perilaku gue yang menurut orang normal itu agak menyimpang dari kaidah-kaidah kehidupan pada umumnya, dalam perspektif temen-temen sesama "penyakitan" itu wajar adanya dan sah-sah aja. Jadi gue itu normal yah, catet. Normal menurut jenisnya.

Bahagia banget ga sih, selama ini lo kesepian dan menahan bully-an sahabat-sahabat durjana yang ngga suka kokoreaan, tetiba aja terjerumus ke lembah nista kedalam komunitas yang isinya orang-orang yang senasip sepenanggungan. Terutama mereka-mereka yang gila Korea juga. Hahaha... Thank God I found them! Bertemu kalian itu rasanya seperti pulang ke rumah (meskipuuun yah kita saling bully dan kadang rebutan bias).

Alhasil, seiring episode demi episode yang gue tonton, selama itupun gue bebas mengekspresikan perasaan gue dalam bentuk apapun. Entah itu cuma bikin status curcol, bikin meme lagi atau cuman nyepam malem-malem dengan mensyen-mensyenan ga jelas. Hahaha...

Pun ketika sampe pada episode si wanita yang jadi rebutan bapak sama anak tadi (Ga Hee) ikut merana dan menderita dalam lingkaran takdir absurd yang tak berujung dan berakhir dengan harus ngerelain sang pangeran menikahi wanita lain karena satu dan lain hal (tonton aja ye), gue jadi kebawa galau juga. Gimana ga galau coba, udah mah si cewek tadi ditinggal kawin, eeh dese masih disuruh ngedandanin si manten perempuannya pula. Sakitnya tuh disini Baaang... *tunjuk apapun terserah pembaca*

Kudunya gue, guee yang di make over dan malam pertama-an ama pangeran! Gue udah nunggu dari jaman tikotok dilebuan tau!
Sebenernya si permaisuri ini baek sih, tapi kan tetep ngenes...
Dalam adegan ini backsound-nya lagu Cita Citata loh
Kurang alay apalagi coba gue, hahaha. Tapi gue menikmati loh, berkat drama ini gue serasa menemukan tempat untuk menyalurkan "bakat terpendam" *yaelah ketimbang bikin meme aja dibilang bakat*. Tapi yah, daripada gue jaim dan ngga jadi diri sendiri, alay dikit mah gapapa lah yaa hehehe. Lucunya pas malem-malem gue bikin meme ini, salah seorang sahabat durjana ngajak chatting di grup messenger dan gue bilang gue lagi sibuk bikin meme. Doi sangkain mah gue bikin meme yang lagi happening itu loh... #Save Haji Lulung

Pas iseng-iseng doi ngeliat fb, jeng jeng! Meme inilah yang terpampang nyata di timeline gue, buahahahaha. Dan sang sahabat itu sampe sekarang masih merasa menyesal berkepanjangan gegara iseng liat timeline gue. Fyi aja sih : doi alergi korea-koreaanya parah, jadi liat meme beginian doang doi bisa gatel-gatel. Haha, rasakan!

Sekarang gue masih belom tamat sih nonton The King's Face-nya, selain karena gue suka keburu ngantuk dan banyak kesambi sama pekerjaan mengurus anak, ada perasaan sayang juga sih kalo dramanya buru-buru ditamatin. Hahaha, gue rada trauma gagal move on kali ya, atau emang kegatelan aja pengen mantengin wajah kece yang menyegarkan hati-nya Seo In Guk sedikit lebih lama.

Jalan cerita dan plot The King's Face menurut gue mah epic banget lah. Gue ngga banyak nonton drama saeguk, tapi drama ini masuk list my favorite saeguk dramas selain The Moon Embrace The Sun. Sampe tulisan ini publish, gue baru nonton sampe episode 15 aja, pas lagi perang ama Jepang gitu. Dan di drama ini si Jepang-nya tuh rese banget deh, bikin gue males nerusin nonton Hanakimi aja *loh*.

Yang gue suka juga dari drama ini adalah kisah perjuangan masing-masing tokoh, makna kesetiaan, dan yang paling penting pelajaran buat kita bahwa walaupun dalam drama bisa berlaku juga slogan "hidup tak seindah drama", haha. Yaa soalnya perjuangan demi perjuangan sang pangeran ngga semuanya berakhir dengan hasil gemilang dan bikin hepi semua orang. Berdarah-darah banget deh.

Meskipun tetep aja sih ada adegan-adegan absurd khas drama saeguk, kaya adu pedang lawan beberapa orang sekaligus dan kita bisa berhenti dulu untuk ngeliat pertempuran lain selama beberapa menit tanpa dikeroyok abis-abisan. Atau bisa menangkis peluru tentara Jepang yang bertubi-tubi hanya dengan berbekal sebuah tameng dan mengalahkan pasukan penembak dengan melempar tameng itu bak bumerang. Oo, ada dong adegan macam tu. Hahaha..well, a drama will always be a drama.

Oh iya, drama ini pula satu-satunya drama yang gue ngga pengen tau spoilernya, ngga gue tanya-tanya jalan ceritanya sama yang udah nonton dan ga gue cari tau juga tentang endingnya. Karena rasa penasaran akan ceritanya bikin deg-degan seneng gitu. Ibarat gue indehoy di kandang kuda atau diruang sauna sama Gwanghae hwangtaeja, rasanya deg-degan gimanaa gitu kan? Hihihi... Dan drama ini pun jadi drama pertama yang sok-sokan gue review. Meskipun gue yakin para pembaca yang budiman semua tau bahwa postingan ini lebih banyak curcolnya ketimbang review-nya.

Meski gue ngga sengaja cari-cari bocoran drama ini, menurut kabar burung dan bisikan rumput yang bergoyang sih ending-nya ngga heboh atau spektakuler gitu ya. Bukan tipe ending yang bikin meleleh kaya ending drama Healer kali ya, lebih ke ending Misaeng yang realistis dan rasional. Tapi gak papa sih, gue mah sama abang In Guk setia kok, gue dampingi dia sampe tamat deh...Dibawa susah dan menderita juga neng rela, Bang...

Panah aja aku, Bang! Panah!
Udah keliatan jelas banget kan kalo gue tergila-gila terhadap drama ini, sampe-sampe gue dicap ter-king'sface, hahaha... Oh iya, istilah "ter-....." ini maksudnya untuk menggambarkan kondisi psikis seseorang (khususnya mereka yang terjangkiti virus Korea maniak akut) yang memasuki masa tergila-gila berat baik terhadap sebuah drama, tokoh-tokohnya (aktor maupun aktris) member-member boysband atau hal-hal lainnya yang berbau Korea. Istilah ini sepertinya dipopulerkan oleh seorang blogger kodang dan kenamaan yang sudah lama bergelut didunia blogging dan per-Koreaan. Dengan kata lain dese udah freak banget gitu lah. Ga usah gue sebut Erry Andriyati orang nya yah *EH!* *UPS* Hihihihihi...

Jadi gimana ini pemirsaaaa? Tertarik nonton drama yang sukses bikin gue ter-InGuk kah? Tonton laah, so far seru kok dramanya. Nanti kita hangover bareng, hehehe. Tapi, kalo ngga juga gak apa-apa sih, gue seneng-seneng aja, jadi Gwanghae hwangteja nya buat gue seorang ajah *muahahahaha* *ketawa maruk*

Bonus







30 komentar:

  1. Gw baca dari atas sampe bawah, deg2an nunggu gambar kuda...Manaaa??Manaaaaa???? Sudah jdi bahan bully, kudanya gak muncuk juga *Kuda lebih ker..siapa yg sambit akuu?siapaaa?*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ishhh... ini sebenernya yang menantikan topik bahasan kuda dan sesuatunya itu sapa siihh... Gue curiga sebenernya elu menikmati fermentasi itu Vit..Ngakuuu!

      Hapus
  2. Ebuseeet panjang aja nih review. Ngebacanya kek lagi dengerin dirimu cerita mak..
    Aku belum berniat buat ter-king's face sih. Dan daku pun rela in guk kamu ambil sepenuhnya. Asalkan dedek yong kau serahkan padaku. Hahahahahah. =D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saking aku ter-InGuk nya mak... tanpa sadar bawel banget jadinya. Haha.. umm..kita barter nih jadinya? *deal deh* Tapi jangan bilang Mak Rita yah :))

      Hapus
    2. Ehm ehm
      Aroma konsfirasi tercium jelas disini
      *ngasah.... Batu giok maksudnyaaaa*
      :D

      Hapus
    3. *ups*
      Itu mak ilmi loh yg ngajakin barter2an gitu..aku sih iya aja mak :D

      Hapus
  3. Busyetttt..... dah itu frozen flower di ungkit2 lagi, sebenernya gk bisa move on dari misaeng apa dr frozen flower sih *curiga

    Etapi... "indehoy dikandang kuda" sukses bikin aku ketawa maruk makkkk....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakakakak...keingetan aja sih mak...kan sama2 raja gituuu...
      Indehoy itu fantasi liar ala emak-emak lah :D

      Hapus
  4. wwwaaahhh seo in guk kkyyaaaa,
    kakak suka banget ya sama korea,
    nice riview.

    http://litarachman.blogspot.com/
    kalo boleh minta follownya juga ya kak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa..suka.banget! Dibully pun ga kapok lah. Hehe... btw, blognya ga mobile view yah.. aku udah main2 kesana ga bisa buka postingan manapun..

      Hapus
  5. Jangan sampe deh In Guk punya kelakuan seperti In Sung di Frozen Flower..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Uuuhhh ga ridhoo..ga relaa kalo iya mak...
      Sama gue aja sama gue... !

      Hapus
  6. Ahahahaha.... Mak elu maniak mak, maniak... hahahahahaha...
    Review mu, Keerreeeennn bangetttt mak!

    Tp eh tp, posisi gue sbg permaisuri Seo In Guk mulai terancam dg keberadaan selir kayak elu nih mak.
    Dan apa yg terjadi di kandang kuda ituuuuu...??? *nenggak panadol*
    (RITA)



    BalasHapus
    Balasan
    1. Omooo... Permaisuri sudi datang ke kediaman hamba....sila minum racun.. *eh* :))
      Maak...dimana2 selir itu cemcemane raja... dese biasanya lebih sayang ama selir kaaan :D
      Itu mah kerokan dikandang kuda maaak, In Guknya masup angin biasyaa... *sodorin sekotak panadol*

      Hapus
  7. Jaman kuliah paling hobbi mantengin drakor, sekarang udah jarang. Rebutan remote sama bocah ntar endingnya ahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku sih jaman kuliah belom tertarik drakor..hehe... jaman emak2 gini malah yang parah. Rebutan remote itu biasa... :D

      Hapus
  8. Wah.. ternyata ini tho cerita tentang kuda itu. hehehe

    BalasHapus
  9. Ini review pertamaku mba.. dan rata2 gagal fokus :))
    Apa kuda nya lebih kece dari Seo In Guk kah? :D

    BalasHapus
  10. Bagus ah, gue lebih suka review yang kayak gini. Pendapat pribadi itu penting bagi review drakor. Tapi kalo masih hangover, masih lama dong ya bikin postingan review lagi?
    Eh kan udah tamat tuh nontonnya, diedit dong, kasih spoiler endingnya. Gue nggak pernah keberatan sama spoiler, qeqeqeqeqe..
    Btw gue juga jatuh cinta sama dia di Repy 1997, makanya pas tau dia maen di Master's Sun, apalagi gue juga ngefens sama GHJ *lirik kiri-kanan takut ada Rita* ya nontonlah gue.
    Moga cepet sembuh hangovernya ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe... ntar deh gue edit kl udah nyantai... endingnya mirip ending Misaeng dell spt feeling gue sebelomnya. Sayang sebenernya krn perjuangannya dr awal sebegitu rempongnya, tp endingnya hepi-tapi-standar. Daan kaya agak ngegantung juga sih, banyak tokoh penting yang ujug2 ilang -_-" *atau ini pertanda bakal ada sekuelnya?* #Ngarep :D

      Hapus
  11. Mau...mau..mau nonton drama iniiiiih!
    Dan itu ternyata di daftar cast-nya ada si antagonis yang main di drama si Alien itu yah? yang tatapannya menghujam sadis itu, siapa lah aku lupa namanyah...

    Tapi emang tipikal drama saeguk kayak gitu lah, njelimet dan muter-muter...
    Tapi ini kan drama saeguk pertamanya In Guk kan yah?
    Jadi musti-kudu-harus ditonton lah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya tonton Bii tonton...sayang melewatkan akting In Guk nya...kece banget dia, cocok maen drama saeguk. Dan antagonis yg paling menguras emosi dan bikin pengen ngelempar kulkas ya si penjahat yg di drama alien ituh! Dia yg paling "eughh"!!!
      Btw postingan selanjutnya aku bikin spoiler endingnya. Sengaja dipisah buat yg ga suka intip bocoran. Rekues seseorang tuh *lirik Della* :D

      Hapus
  12. baru baca awal2.. udah ngakak gara2 kalimat ini "karena raja ini ngga kaya raja di film The Frozen Flower yang orientasi seksualnya menyimpang alias pecinta perang gobang" :D wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. :D itu penekanan aja buat pemirsa...takut pada trauma nnton frozen flower jadi ngga mau nnton drama saeguk lain mpiee :))

      Hapus
  13. Reviewnya sukses deh bikin dirikuh mau nonton. Oke, oke, nanti kita hangover di KEB ya he he he

    BalasHapus
    Balasan
    1. Horreeee horeeeee... ada yg teracuniiii...senangnyaaa... Met nonton ya Mak.. ditunggu hangover nya ^^

      Hapus
  14. Wuiiiiih......revienya lengkaaaaap ya. jadi, pas saya komen ini, udah habis ditonton belum mbak sampe ep terakhir? :D
    Aku ngikutin banget drama ini. Ini mungkin salah satu drama--dari sedikit drama--yang mampu menarikku ke jurang Ter-KingFace yang paling dalam *halah, istilah apa ini? :v* aku sampe nulisin plotnya dr ep 1 sampe terakhir, wkwkwk....
    Tapi aku belum sempat buat review-nya, hiks, masih curi-curi waktu.
    Eeeeh...btw, salam kenal ya mak. Nyelonong aja komen panjang lebar :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe.. udah mak... Ini emang drama yg bikin aku niat ngereview...padahal waktu te-chilbong di Reply 1997 lebih parah dari ini mak :D
      Waaah nulis plot lebih kece lagi mak...aku ngga ada kesabaran buat itu,hehehe...ni aja review banyakan curcolnya drpd infonya mak..
      Salam kenal juga ya maaakk...makasih udah mampir...mau komen sehalaman juga gpp.. anggap rumah sendiri *sodorin teh manis* ^^

      Hapus
  15. hahahahaha... udah lama banget ga denger "tai kotok dilebuan"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nostalgia ya mbak :D Kalo gitu apa aku sering2 aja cantumin kalimat itu di postingan2 selanjutnya? #eh :)))))

      Hapus