Selasa, 30 Juni 2015

Polemik SKTM

surat keterangan tidak mampu


Minggu-minggu terakhir ini gue dibikin galau sama selembar surat bernama SKTM (Surat Keterangan Tidak Mampu). Apa pasal? Bukaan...bukan karena gue masih belom move on dari Han Yi An-School 2015 dan tidak mampu melupakan pesonanya, bukan. Kali ini gue serius.

Gini, anak gue yang paling gede, si Abang, ceritanya mau masuk SMP. Dari hasil-hasil TO (Try Out) selama beberapa bulan terakhir, dia ngga nunjukin nilai yang bagus, alias hasilnya pas-pasan. Padahal dia dari kelas 1-5 selalu masuk 5 besar, malah sejak kelas 3-5 dia selalu dapet ranking pertama dikelasnya.


Sampe tiba waktunya UN (Ujian Nasional) dan baru tanggal 26 Juni kemaren kelulusan dan hasil UN-nya diumumin. Hasilnya? Sedikit mengecewakan, karena meskipun dia masih bisa masuk ke SMP Negeri lain, tapi dipastikan dia ngga bakalan bisa masuk ke SMP favorit incerannya yang jaraknya deket dari rumah (dengan melihat passing grade taun lalu). But, it's ok. I'm not mad at him. Gue kecewa, tapi gue mencoba berbesar hati. The world is not going to end. Dunia ga akan semerta-merta runtuh keleus kalo lo ga bisa masuk SMP favorit...

Sebelum hari H pengumuman kelulusan, wali kelasnya si Abang sempet nitip pesen buat gue. Katanya, apa gue mau masukin si Abang ke SMP pilihannya lewat jalur Afirmasi dengan menggunakan SKTM? (bisa masuk SMP Negeri tanpa melihat NEM si anak dan passing grade sekolah yang bersangkutan). Tanpa pikir panjang, gue bilang aja ngga akan bikin SKTM. Padahal saat itu gue ngga PD anak gue bisa lolos masuk ke SMP pilihannya, karena gue tau di SMP itu passing gradenya lumayan tinggi. Tapi gue ngga kepikiran juga untuk masuk lewat jalur non akademis, yang salah satunya dengan menggunakan SKTM.

Waktu bagi rapot, ibu-ibu temennya si Abang sibuk ngumpulin persyaratan pendaftaran ke SMP pake jalur Afirmasi alias menggunakan SKTM tadi. Gue juga ditanya kenapa ngga bikin, padahal dijamin 99% bakalan keterima di SMP pilihan kita tanpa melihat NEM. Gue beralasan Kartu Keluarga gue lagi diperbaharui, jadi ngga bisa bikin SKTM. Padahal selain memang KK gue lagi diperbaharui, gue juga ragu-ragu. Disatu pihak, gue pengen anak gue masuk ke SMP pilihannya, yang salah satu pertimbangannya adalah jaraknya deket dari rumah. Tapi dipihak lain, gue ngerasa ngga enak bikin SKTM. Bukan mau sok gengsi atau sok kaya, bukan. Keluarga gue keluarga sederhana kok, tapi alhamdulillah bukan keluarga yang serba kekurangan juga. Semacam hati nurani ngga ngijinin gitu lah. *cieh*

Ketika NEM-nya si Abang keluar dan seperti feeling gue dia ngga bisa masuk ke SMP pilihannya tadi, ya udah gue pasrah aja. Kita nyoba daftar ke SMP Negeri lain yang jaraknya lumayan jauh dari rumah, sekitar 5 km-an lah, sehingga jelaslah nanti pasti gue nambah budget pengeluaran buat ongkos sekolah si Abang. Dan ketika gue baru siap-siap daftar kesitu, temen-temennya si Abang yang daftar ke SMP deket rumah hampir semua udah keterima, meskipun NEM mereka lebih kecil dari NEM si Abang. Iya, berkat surat sakti bernama SKTM tadi.

Kecewa? Jujur aja iya. Gue kecewa karena ngeliat anak gue dengan senyum agak dipaksakan, ngasih selamat buat temen-temennya yang keterima disana. Gue kecewa dan tersisip sedikit rasa penyesalan, kenapa gue sok idealis ngga bikin SKTM. Gue sempet agak galau dan merasa bersalah sama anak gue, karena gue ngga mau bikin SKTM akhirnya dia ngga bisa ikut hepi-hepi sama temen-temennya. Gue juga kecewa karena sepanjang pengetahuan gue, orang tua temen-temennya si Abang bukan masuk kategori orang tidak mampu dimata gue. Tapi kok bisa bikin SKTM dan dengan lenggang kangkung masukin anak-anaknya ke SMP favorit tadi. Tapi yang paling bikin gue kecewa adalah ketika salah satu anggota keluarga terdekat gue nyalahin gue karena gue dianggap "ngga gesit dan ngga becus" ngurus anak mau masuk SMP dan ngga bikin SKTM demi masukin dia ke SMP impiannya.

Gue ngerasa bersalah dan bingung. Emang iya gitu gue salah ngga mau bikin surat itu karena prinsip gue? Karena gue ngga mau ngaku-ngaku ngga mampu tapi kenyataanya gue masih bisa internetan pake hp (yang kata gue mah) bagus, dan jadi emak-emak sok eksis di dunia maya. Masih bisa menyisihkan uang buat hunting dvd drama-drama Korea. Masih bisa makan enak, jajan-jajan, dan jalan-jalan,  meskipun ngga setiap saat. Dan yang terpenting, gue masih mampu kok ngongkosin anak gue pulang-pergi ke sekolah setiap hari. Apa iya karena ego gue, akhirnya menghalangi anak gue keterima di sekolah yang diidamkannya? Sebegitu merasa bersalahnya gue sampe gue curhat sama sohib-sohib genk durjana. Dan mereka ngasih semangat sama gue. Mereka ngasih saran dan pendapat mereka. Bahwa intinya gue ngga salah karena ngga mau bikin surat sakti tadi. *Gomapta chingudeul*

Dari situ gue ngerasa sedikit plong dan berbesar hati. Meski masih aja keingetan omongan ibu-ibu lain, termasuk wali kelasnya yang bernada menyalahkan gue karena anak gue satu-satunya yang NEM-nya pas-pasan tapi ngga daftar lewat jalur SKTM. Mereka menyayangkan kenapa gue ngga gesit cari peluang. But, whatever lah yaa...anak-anak gue, yang ngongkosin dan ngebiayain juga gue, pikir gue, apa hak mereka ngatur-ngatur?? Ya kan? So, sambil mencoba ngga mikirin omongan orang, akhirnya hari ini gue sama si Abang pergi ke SMP yang agak jauh dari rumah dan resmi mendaftar lewat jalur akademik (menggunakan NEM sesuai passing grade).

Lalu, tau ngga? Tuhan seolah menjawab dan memupus rasa bersalah dan kegalauan yang sebenernya masih sedikit tertinggal dihati gue. Pas gue buka FB, jeng..jeng..!! Gue nemu status Walikota Bandung, Ridwan Kamil, mengenai penyalahgunaan SKTM, dan cuitan beliau di akun Twitternya yang cukup bikin orang-orang yang "ngerasa" bakalan deg-degan. Entah itu bakalan dilaksanakan atau cuma sekedar gertakan, tapi gue jamin mereka yang merasa tersentil ngga bakalan tidur pules malem ini. :D :D :D




Dan seketika gue ngerasa amat sangat bersyukur bahwa dengan mempertahankan prinsip gue dan ngga mencoba menipu diri sendiri juga orang lain, ternyata Tuhan menghindarkan gue dari masalah yang lebih besar ketimbang anak gue ngga bisa masuk SMP favorit! Dan gue bisa dengan tulus tanpa embel-embel rasa bersalah, menyemangati anak gue dengan berkata : "Berjuang dengan usaha dan tenaga sendiri meskipun kamu kalah atau mendapatkan hasil yang ngga sesuai dengan keinginan kamu, itu masih jauh lebih baik daripada kamu menipu diri sendiri apalagi orang lain demi tujuan kamu. So, raise your head, be proud of yourself and never losing hope..."

Hwaiting, Abang! :')

16 komentar:

  1. Pertama, gue mo bilang: dem, header lo bagus banget, men! Mau dong gue, hihihi..
    Kedua, kalo gue di posisi lo gue juga akan melakukan hal yang sama, kok. Gimana ntar gue mo ngajarin anak gue jujur kalo guenya enggak? :)
    Smangat, Utie! Smangat, Abang! Mudah-mudahan Kang Emil beneran serius ngeberesin ini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hoho...kece kan? Itu hasil dari ngobok-obok mang gugel :p Ayo ganti template Dell :D
      Ih bener banget Dell...dan gue kesian nanti kl anak gue maksa masuk sekolah favorit tapi gap NEM dia sama anak2 yg masuk pake jalur akademis jauh.
      Lagipula apa ga takut yah orang mampu ngaku2 miskin. Bisi jadi doa, lalu dikabulin Tuhan? Nah loh.

      Hapus
    2. Iya ih, jangan sampe deh jadi beneran miskin..
      Btw gue males ah gugling. Gimana kalo kita japrian aja? Oke? Oke? Itung-itung latihan sabar di bulan Ramadan. Bisa langsung lulus dengan gelar blogger solehah lo ngadepin kegaptekan gue, Tie ^^

      Hapus
    3. Ups...tiba2 BBM sama WA gue ke-reset Dell xD

      Hapus
    4. Hadeeeehhh.. Basi! :p

      Hapus
  2. SKTM emang rentan banget disalah gunakan.. dan lucunya jaman sekarang yang benar bisa disalahkan hanya karena menjadi minoritas. Semangat Teh.. dirimu udah ngasih contoh yang baik. ^^

    Abang udah dikasih penjelasan tentang SKTM belum Teh? Entah bisa dipahami Abang apa nggak, tapi dari sisi anak, pasti berguna banget pemahaman itu. *Maaf bukan menggurui, saya pernah berada di posisi Abang yang tidak bisa masuk sekolah Favorit waktu SMA*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Irli...aku udah ngasih pengertian sama dia kenapa Ibunya ngga mau bikin SKTM. Dan alhamdulillah dia ngerti. Yang dia nga ngerti adalah kenapa orang lain mau-maunya bohong demi anak-anak mereka masuk SMP favorit. Dia juga aku kasih liat warning dari Ridwan Kamil, dan merasa bersyukur kami ngga nekat pake SKTM :D
      Well, ga masuk smp favorit bukan akhir segalanya toh? ^^

      Hapus
  3. Pertama kulihat headernya dulu...baru judulnya....Kerren.
    Emang sekarang berbagai cara dilakukan orang untuk menggapai tujuannya, entah itu caranya jujur atau tidak. Pilihan ada di masing-masing orang...tetapi sebagai ibu yang harus didik anak, baiknya emang ngasih contoh langsung ke anak. Dan saya sepakat banget sama pilihan Mba....
    Dan salut sama Ridwan Kamil.....smg bisa ditiru pimpinan yang lain

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aihh..makasih Mbak :) welcome yah :D
      Iya mbak, aku kemaren sempet perang batin juga nih...Aku pengen ngasih yang terbaik buat anak, tapi ketika pilihannya adalah menggunakan cara yang ngga benar, kok rasanya ngga enak yah..

      Ah, Kang Emil itu emang kesayangan warga Bandung :) Semoga nanti banyak Emil-Emil yang lain ya ^^
      Makasih udah berkunjung loh Mbak...

      Hapus
  4. Utiiiie...
    Emang kemaren ini masalah STKM lagi nge hits di TL ku...pertamanya kurang ngeh sih..ternyata kayak gitu lhoo ceritanyaaa...

    Mendingan jujur aja lah biar tenang hidupnya...

    Kang Emil emang keren yaaah...

    Yang sedih adalah karena aku ktp dan KK nya kabupaten Tiiie..jadi tahun depan Kayla SMP nya mau gak mau harus daftar di kabupaten juga...bhahaha...cediiiih, gak bisa jadi anak kodya :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Teh, meskipun kabupaten tapi Kayla bisa kok masuk SMPN di Kodya. Cuman nanti seleksi masuknya pake NEM yang berlaku buat siswa luar kota. Jadi di passing grade sekolah itu ada 2 macem, utk siswa dalam kota dan luar kota. Asal masih satu rayon bisa kok teh. Coba deh nanti cari info lagi. Semoga Kayla NEM nya oke ya..Anak2 yang NEMnya bagus bebas milih sekolah diluar rayon loh ^^

      Hapus
  5. Wow... kisah luar biasa, proud of u, mom, udah mengajarkan kejujuran pada anak, alhamdulillah ya ada pemimpin yg adil kayak kang emil

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mak... akupun masih belajar loh..Godaan itu selalu ada dan bikin dilema kan? :)
      Alhamdulillah rejeki orang Bandung dapet walikota Ridwan Kamil ^^

      Hapus
  6. Aku ngeklik postingan ini karena ada Nam Joo Hyuk. Kan berasa di panggil, wkwkwk

    Ternyata isinya inspiratif sekali. Pelajaran buat aku biar nantinya bisa ngambil keputusan sesuai hati nurani kyk yang mba Utie lakuin.

    Emang banyak kejadian kayak gitu. Pada pake gelang kalung gede2 tapi bikin SKTM. Semoga nanti aku ga jadi kayak ibu2 yang begitu, :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi sebenernya lo terjebak dalam postingan yang salah ya Nok :D

      Sukur kl emang inspiratif ^^ Selain fotonya yg imaginatif ya :)) Lesson learned ya, amit2 deh jangan jadi emak2 kaya gitu.. Rejeki mah udah ada yg ngatur, ga usah tipu2 orang lain apalagi diri sendiri ^^

      Hapus