Selasa, 04 Oktober 2016

Jalan-jalan Murah ke Perpustakaan Gasibu, Gedung Sate dan Taman Lansia



Sampurasun...!

Kota Kembang tercinta sekarang makin banyak punya tempat yang asyik, murah-meriah dan menyenangkan untuk dikunjungi ya? Warga Bandung memang sedang dimanjakan oleh Walikota Ridwan Kamil yang gemar merestorasi dan mempercantik taman-taman dan ruang publik di kota yang terletak di 768 meter diatas permukaan laut ini. Sehingga bisa dijadikan destinasi wisata yang ngga membuat kita merogoh kocek terlalu dalam. Iya, main di Bandung sekarang ngga mahal loh!

Minggu-minggu kemaren, gue sengaja main ke daerah Gasibu sama bocah-bocah kesayangan. Selain karena denger bahwa lapangan Gasibu sudah hampir rampung diperbaiki, gue juga penasaran sama Taman Lansia dan Perpustakaan Gasibu yang baru. Kalo dulu, sebelom Kang Emil (sapaan akrab Ridwan Kamil) menjabat, agak males jalan-jalan ke Gasibu pada hari Minggu ku turut ayah ke kota. Kenapa? Soalnya anak SD juga tau, Gasibu di hari Minggu adalah tempat termacet seantero Bandung. Semua warga tumplek-plek disitu. Yang niatnya olahraga, jalan-jalan, cuci mata, sampai yang emang dari rumah bawa duit segambreng buat belanja dan jajan juga ada. 

Iya, dulu didepan Gedung Sate, Lapangan Gasibu sampai ke Tugu Monumen Perjuangan adalah tempatnya para pedagang kaki lima berjualan. Mau cari apa aja ada disana. Dan biasanya, harga barang-barang yang dijual di Pasar Minggu Gasibu lebih murah daripada ditoko atau ditempat asalnya.  Ngga heran deh kalo orang males lewat daerah Surapati, Dipatiukur, Diponegoro dan sekitarnya di hari Minggu. Warga dan pedagang tumpah ruah memadati jalan raya, sampe mo kentut aja susah. Tapi seneng juga sih kalo pas lagi pengen cari barang-barang murmer, biasanya bawa duit 200 rebu dapetnya banyak. Perut juga kenyang. Hehe.

Sekarang, sejak ada Bus Trans Metro Bandung (TMB) koridor 3, jurusan Sarijadi-Cicaheum, kalo mau ke Gasibu lebih gampang lagi. Dari rumah tinggal jalan ke halte di deket flat/rumah susun, nanti turunnya di halte Gasibu. Tiketnya murah, cuma 3000 perak untuk umum dan setengah harga untuk anak-anak dan pelajar. Busnya nyaman loh! Di Bandung udah ngga ada lagi bus-bus Damri yang reyot dan berasap, semua armada bus angkutan umum sudah diganti dengan bus-bus baru yang bersih, nyaman dan ber-AC.

Sumber : bandung.pojoksatu.id
Naik TMB koridor 3
Rute bus TMB koridor 3 ini adalah Sarijadi-Pasteur-Surapati-Cicaheum. Bus ini beroperasi dari pukul 5.00 pagi sampai 17.00 sore. Tapi biasanya dari halte Cicaheum bus terakhir berangkat paling lambat jam 16.30. Bus ini hanya menaik-turunkan penumpang di halte-halte yang tersedia (Sarijadi, Surya Sumantri, Pasteur-BTC, Balubur, Dago, Surapati, dan Cicaheum), jadi ngga berhenti disembarang tempat. Warga Bandung memang sudah harus lebih tertib ya.

Gasibu sekarang, ngga lagi penuh sesak oleh pedagang dan penjaja makanan. Sejak pasar minggu ditertibkan dan para pedagang hanya boleh berjualan disepanjang jalan seberang Telkom sampai ke Monumen, kemacetan di area sekitar Gedung Sate jadi ngga lagi separah dulu. Dan baru-baru ini di Gasibu didirikan sebuah perpustakaan umum yang keren, dipinggir lapangan tempat berolahraga yang juga semakin bagus.

Perpustakaan Gasibu (depan)
Perpustakaan Gasibu (samping)
Pemandangan dari dalam perpustakaan
Perpustakaan yang baru dibuka beberapa minggu lalu ini bisa diakses untuk umum. Ngga ada biaya apa-apa yang dikenakan kalau mau baca-baca di perpustakaan ini. Hanya saja pengunjung tidak diperbolehkan memakai sendal/sepatu kedalam perpustakaan. Tas dan barang bawaan lain pun harus disimpan didalam loker yang disediakan. Fasilitas yang tersedia di perpustakaan ini selain buku-buku untuk anak, remaja dan umum, terdapat juga wifi dan deretan komputer yang terkoneksi dengan internet. Hanya saja buku-buku yang ada di perpustakaan ini ngga bisa dipinjam keluar. Fasilitas komputer dan internetnya pun hanya boleh dipergunakan untuk membuka dan membaca e-book. Jadi kalo lo ke perpus cuma mo nonton drakor, mending pulang!




Buku-buku di perpustakaan ini berasal dari dana Corporate Social Responsibility (CSR) Bank Jabar. Semuanya masih baru dan bagus serta tersampul rapi. Koleksinya pun cukup banyak untuk sekedar baca-baca ditempat. Semoga warga yang datang untuk membaca buku bisa menjaga dan merawat fasilitas-fasilitas yang sudah disediakan ya.




Nyaman dan asyik kan tempatnya? ^^ Perpustakaan Gasibu memang mengusung tema "Perpustakaan Ramah Anak". Dan terbukti sih, selain buku-buku anaknya lumayan banyak dan menarik perhatian, Raina si bungsu juga betah duduk lama dan baca-baca disitu. Sebagian dari gedung perpustakaan ini memang belum selesai dan masih belum bisa diakses untuk umum, meskipun gue ngga tau apakah ruangan-ruangan yang masih dalam tahap pengerjaan itu untuk perluasan perpustakaan atau untuk fasilitas lain. Malah kelihatannya sih nanti pengunjung bisa naik sampai ke atap perpustakaan loh. Can't wait!

Oh iya, disarankan, untuk yang pengen main ke Perpustakaan Gasibu, datengnya jangan pas hari Minggu ya, soalnya bakalan rame dan penuh banget (pengalaman waktu dateng pertama kali). Jadinya kurang nyaman untuk duduk-duduk dan baca buku disitu. Perpustakaan ini buka setiap hari sih, dari jam 8 pagi sampai jam 4 sore. Pengunjung ngga perlu kartu anggota kok untuk bisa baca disitu, cukup isi buku tamu dan patuhi tata-tertib perpustakaan.

Nah, selain Perpustakaan Gasibu yang baru tadi, main-main ke Gedung Sate sekarang emang beneran asyik deh. Lapangan olahraganya udah cakep banget, meskipun disana-sini masih dalam proses perbaikan. Air mancurnya juga belum jadi, baru kolam penuh berisi batunya aja yang ada dipojokan lapangan. Tapi overall, lapangan Gasibu udah nyaman banget buat berolahraga, jalan-jalan maupun nongkrong-nongkrong cantik. Dan yang penting, banyak spot kece buat foto-foto!






Ga jauh dari Lapangan Gasibu, ada taman yang menarik perhatian pengunjung juga nih, terutama anak-anak, yaitu Taman Lansia. Letaknya disebelah Gedung Sate, dulunya sih taman itu terbangkalai ngga terurus dan kurang menarik. Sesuai dengan namanya, Taman Lansia memang diperuntukan bagi warga lanjut usia yang ingin menikmati waktu luang diluar rumah. Taman ini juga masih dalam tahap perbaikan, diharapkan sih nantinya jadi bagus banget dan memang nyaman untuk para lansia. Untuk yang sekedar berteduh dari terik matahari dan jajan-jajan murah meriah, boleh juga loh mampir kesini. Apalagi kalo hari Minggu, di sekitar taman berderet tukang jualan makanan. Mau jajan apa aja kayanya ada deh disitu. Mlipir beli yogurt Cisangkuy juga bisa, letaknya kan ngga jauh dari Taman Lansia ini.

Meskipun namanya adalah Taman Lansia, kebanyakan pengunjung akhir-akhir ini adalah pasangan suami istri yang membawa anak-anaknya (atau dalam kasus gue : seorang emak dan dua anaknya). Selain karena pepohonannya cukup rindang dan suasananya teduh, di sini  juga ada miniatur T-Rex yang terletak di pojok depan taman. Ngga cukup ada Dinosaurus mejeng, beberapa orang yang pintar memanfatkan peluang usaha menghadirkan juga cosplay-cosplay tokoh kartun yang disukai anak-anak. Dan tentu, pengunjung boleh berfoto bareng cosplay-cosplay tadi, cukup bayar pake receh seridonya deh. Tapi kalo mau foto didepan maskot PON dan Toby si T-Rex (ini gue aja yang ngasih nama) ngga perlu bayar, cuma perlu ngantri. Hehehe.




Buat gue sama bocah-bocah sih, menghabiskan waktu di Perpustakaan Gasibu, nongkrong-nongkrong cantik di depan Gedung Sate dan foto-foto di Taman Lansia udah merupakan hiburan tersendiri yang menyenangkan banget. Apalagi kalo tanggal tua alias isi dompet tinggal segitu-gitunya, main dari taman ke taman di Bandung adalah salah satu solusi untuk melepas penat sekaligus have fun dengan budget yang minimalis. Da kita mah apa atuh, nongkrong sisi jalan bari emam cilok ge tos bahagia. Ah, makin cinta deh sama Bandung! Sok atuh, pada main kesini... ^^




"Bumi Pasundan diciptakan ketika Tuhan sedang tersenyum. -M.A.W. Brouwer-"
                                               













25 komentar:

  1. Bandung selalu jadi kota nostalgia ya mak, temen gue gk bisa move on deh sm kota Bandung setelah tamat kuliah. Itu buku di perpustakaannya bisa di sewa gak Mak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ga bisa tar... cuma buat baca ditempat... gue dah nandain ada 3 novel yg bagus disitu :D

      Hapus
  2. Aah....sayang bangeett teh..
    Tadinya mau nongkronk di mari sembari bawa lepi.

    Tapi...tapi...
    Ternyata wifi nya ga bs dipake buat donlod drama Korea.

    Heuuheu...

    *lanjut ngoprek novel aja deeh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Novel pengarang Korea juga ada loh... :D udah aku tandain kemaren :D

      Hapus
  3. Balasan
    1. Iya kan? ^^ semoga cakepnya awet ya :D

      Hapus
  4. Duh, udah lama banget gak ke Gasibu nih Tiiiie...
    Kok jadi kece gitu yah, ada taman segala seinget gue dulu cuma lapangan kebul aja lho...

    Ntar mau main deh buat jajan cilok dan foto-foto biar tambah bahagia hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya teteh. Sekarang mah seru maen di taman2...udah pada rapi, bersih.. betah da nongkrong bari emam cilok :D

      *kade ah nyasab*

      Hapus
  5. ih kemarin minggu kan padahal lewatin Gasibu. gw udh ngerengek2 minta diturunin disitu , kan lumayan buat foto2 itungitung ada stock di instagram wkwkwk eh doi dengan lempengnya jawab "ah bosen kesitu mah", "ya itu kan lo, kalo gw mah kaga nih mw ngalay padahal" ngomong dalem ati doang sih wkwkwkkw ujung2nya cuman mentok di cicaheum doang zzzzzzzzz. duh tjurhat hahahha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makanyaaa ntar2 nongkrongnya sama gue coba :D Cicaheum mah selpi sama bus budiman?? Bhahahahaha...

      Hapus
  6. hmmm, kapan lagi yah saya bisa ke Bandung? pengen banget bisa kesana lagi :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa Mbak..Ayo main ke Bandung... jajan cilok, hehe :D

      Hapus
  7. wahh gasibu ternyata udah cakep begini ya... heibaaaaattt

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa...nanti makin cakep lagi kl air mancurnya udh jadi ^^

      Hapus
  8. asik euy di Bandung semakin banyak taman yang menarik untuk dikunjungi

    BalasHapus
  9. Bandung emang sekarang makin rame tempat wisatanya. Mantabs, undian berhadiah

    BalasHapus
  10. Waaww.. perpustakaan "aja" bisa secakep itu? Bandung nih perkembangannya pesat nan jelita banget sihh.. jadi pengen kelayapan di Bandung lagi. :D

    BalasHapus
  11. wah cantik banget perpustakaannya, klo bagus kaya gni makin betah ae baca nya.. hehehe

    BalasHapus
  12. Keren banget perpusnya. Andaikan saja Medan punya perpus sebagus itu. Huhuhu :(

    BalasHapus
  13. Asik bisa nongki - nongki di perpus sambil nunggu suami jogging. Biasanya nunggu suami jogging sambil makan cuankie wkwkwk , hehe.

    BalasHapus
  14. Yah ga bisa bawa laptp dan intrnetan disana ya, pdhal butuh bgt perpustakaan umum yg terjangkau dr rumah dan nyaman buat nyusun2. Tp makasii bgt info.a :D jd tau klo mau baca novel dimana..hehehe :D

    BalasHapus
  15. bandung memang gak ada habisnya ya kalau tentang tempat wisatanya apalagi wisata kulinernya..

    BalasHapus