Rabu, 19 November 2014

Manga Sepanjang Masa


Udah lama gue ngga maen-maen ke library and cafe favorit nih, kangen baca komik sama novel (T T). Kalo orang Bandung kayanya udah ngga asing deh
sama Zoe Comic Corner yang terletak di Jalan Pager Gunung (daerah Dago). Selain tempat nya cozy, koleksi manga, manhwa, novel, dan majalahnya lengkap deh.. Tempat nongkrongnya juga asik da kata gue mah. Bisa baca sambil lesehan (di lantai 2) atau sambil makan di cafenya. Harga makanannya sih standar lah, ga terlalu mahal juga. Menu favorit gue milkshake sama kentang goreng, yang paling murah soalnya, hihihi. Aah, pokoknya kalo udah nonkrong disana lupa waktu deh.

Gue kalo ke Zoe seringnya bawa pasukan sih, soalnya anak-anak gue juga udah seneng baca komik. Selain karena sering ikutan emaknya keliling tempat-tempat sewa komik (dulu tempat favorit gue namanya Schmily, terletak di daerah Taman Sari), dirumah juga masih banyak komik-komik gue sisa-sisa jaman jahilliyah dulu. Mereka suka bongkar-bongkarin lemari dan kalo udah leyeh-leyeh dikasur sambil baca komik suka lucu aja liatnya. Kalo wiken dan masih ada budget lebih biasanya kita pergi berempat doang, ayahnya anak-anak mah kelaut aja, hehehe. Dia ngga suka baca, rugi banget lah. Kalo kata Spongebob sih kesian banget, ngga punya i..ma..ji..na..si... *lalu keluar pelangi diatas kepala* 

Di Zoe biasanya anak-anak gue bebasin mau pinjem buku apa, emaknya sih kalo ngga cari  manhwa (komik Korea), manga (komik Jepang), pasti cari novel. Tergantung moodnya. Anak-anak sih biasanya ngambil Kariage Kun, Kobo Chan, Otoboke, atau Donal Bebek. Gong juga mereka doyan, sayang komiknya cuma beberapa biji aja disana soalnya Gong itu emang komik jadul banget sih. Itu loh yang tokoh utamanya anak dinosaurus yang rese, ngeselin dan arogan. Komiknya sendiri ngga ada dialognya, tapi anak-anak suka. Hebatnya komikus itu adalah ketika mereka menciptakan dunia dan cerita tanpa kata-kata, tapi kita sebagai pembaca bisa menikmati dan memahaminya dengan bantuan i-ma-ji-na-si. Tsah.



"Zoe Cafe"  Source : Here
"Zoe Library" Source : Here
Ngomong-ngomong soal komik, pada punya komik favorit sepanjang masa ngga? Komik yang ceritanya bikin ngga bisa move on sampe sekarang? Haha, kalo buat gue sih bukan mantan aja yang bikin ngga bisa move on, eh, tapi komik juga bisa. Yang penampilan komiknya udah super kucel dan lusuh banget gegara keseringan dibaca ulang. Meski kita udah hafal isinya, tapi rasa-rasanya tetep ngga pernah bosen untuk membuka kembali komik itu. Gue sih punya tuh, dan komik favorit gue itu adalah......

"Candy Candy"
"Candy White Audrey" Source : Here
Source : Here

My first manga...!!! ^^

Yang seangkatan sama gue, pasti tau dong komik Candy Candy? Secara waktu itu booming banget kan? Bisa dibilang komik Jepang angkatan pertama yang masuk ke Indonesia yah? Gue masih inget aja tuh tiap bulan diajakin bokap gue ke Gramedia, hunting jilid terbarunya. Duh jaman-jaman itu, betapa gue rindu banget. Komik harganya masih murah kan waktu dulu, awal-awal masuk harganya antara 2500-5000an deh kalo ga salah. Gue lupa. Pertama kali mengenal komik itu ya dari Candy Candy, selain Doraemon sama Kung Fu Boy. Lama-lama masuklah Sailor Moon, Kobo Chan, Happy Mary Chan, Doki Doki, Min Min, dan lain-lain deh! Surga menurut gue waktu itu adalah Gramedia.

Tau ngga, sampe sekarang gue masih fallin' love loh sama si Therius Grandchester a.k.a Terry yang gondrong-gondrong kece itu. Dan gue masih sebel sama author-nya Candy Candy yang seenak jidatnya bikin plot cerita njilmet. Masa gue dibikin jatuh cinta dan patah  hati berkali-kali dalam 9 seri komik itu sih?? Pertama gue suka sama Anthony. Duh cowok romantis dan tampan rupawan serta baik hati itu sepertinya cinta pertama gue deh. Eeh, ditengah jalan ketika cinta gue sama dia lagi bersemi-berseminya, dibikin mati lah si Anthony itu sama si pengarang! Pake acara jatoh dari kuda segala. Nangis deh guee, pemakaman Anthony jadi pemakaman hati gue juga. Hiks, cinta pertama yang berakhir tragis (T T)
"Anthony" Source : Here
Move on dari Anthony gue jatuh cinta sama Stea. Iyaa, si Stea yang berkacamata pacarnya Patty! Gue sukaaa banget sama dia! Ih tapi di matiin jugaaa cobaaa... Pengarang keparat! Gue baca episode pas Stea mati di medan perang udah berasa kaya si Patty aja nangisnya. Tapi ngga sampe pengen bunuh diri kaya dia sih. Tapi beneran, gue patah hati. Yang kedua kalinya. Waktu itu gue inget, gue masih duduk di kelas 6 SD. Gue pergi ke sekolah dengan mata sembab dong abis nangisin kematian Stea semaleman, dan sempet diledekin sama Ira (alm) sobat gue. Ah, sepertinya dari dulu gue udah ada kecenderungan lebay yah?

"Stea" Source : Here
Habis itu gue baca ulang komiknya kan, setelah beberapa kali baca barulah gue jatuh cinta sama Terry. Awal-awal baca sih gue sebel sama cowok badung dan sombong itu, apalagi diceritainnya itu anak doyan mabok dan agak kasar yah. Tapi seiring pubertas gue, lama kelamaan gue malah jatuh cinta berat sama si Terry! Malah kebadungannya itu jadi poin tersendiri dalam keseluruhan kegantengan dan pesonanya. Halah..

Gue sedih pas Candy dan Terry sama-sama keluar dari St. Paul gegara kelakuan fitnah si Eliza. Rindu Candy buat Terry ketika dia sekolah perawat dan Terry masuk teater, merupakan rindu gue juga. Apalagi waktu Candy bela-belain bolos jaga di RS demi nonton pementasan teater Terry dan akhirnya tetep ngga ketemu, gue juga ikutan gondok dong! Ih, kenapa susah banget sih buat si Candy ketemu Terry?? Malah si Susanna, cewek sesama anggota teater, yang nempel-nempel terus ke si Terry.

Gue juga ikut nangis pas Candy akhirnya melepaskan Terry buat Susanna karena Terry berutang nyawa sama cewek itu. Harusnya si Candy ngutip quotes-nya si Cinta, Susanna kakinya diamputasi gegara nyelametin Terry “Emangnya salah gue? Salah temen-temen gue?” gituin dong...! Si Candy kudunya nonton AADC deh, jadi jangan sok-sokan ngalah gitu lah. Yang sakit hati bukan cuma elu Can, gue juga..gueee!
"Therius G. Grandchester" Source : Here

"Candy and Terry" Source : Here
 
Ah gue kecewa berat, sumpah. Udah lah, harusnya Susanna mah cukup sama Mas Bokir aja! Kemaruk banget. Ga suka lah pokoknya. Gue paling sebel sama tokoh cewek yang manja dan sok lemah tapi pada akhirnya dia yang nyamber cowok orang seenaknya! Dan si tokoh utamanya teh tipe-tipe cewek pengalah dan tukang ngorbanin perasaan tea! Cocok dah bikin pembaca gondok. Bukan karena ada pengalaman pribadi yah, beneran gue mah cuman ngebelain si Candy doang. Patah hati berat gue kala itu. Bayangin dong, anak kelas 6 SD patah hati sampe tiga kali! Sama tokoh imajiner pula!  

Dan you know, sebenernya gue ngga suka sama ending-nya Candy Candy. Karena dia akhirnya jadian sama Pangeran diatas bukit alias Albert a.k.a Paman William. Dih, Candyyyy kek ngga ada cowo lain aja lu mah, om-om diembat juga! Hehe, tapi emang sih Paman William itu bukan om-om paruh baya yang bau bako dan mukanya berminyak gitu... Doi kece juga sih, BUT HE’S NOT MY TYPE banget!!! Makanya mungkin karena ending-nya ngga sesuai dengan harapan gue, sampe sekarang gue ngga bisa move on dari komik ini. Gue masih dalam tahap penyangkalan dan delusi. Dalam imajinasi gue si Candy itu sebenernya jadiannya sama Terry bukan sama Albert! #GagalMoveOn 
"Pangeran diatas Bukit a.k.a Albert William" Source : Here

Etapi yang gue denger nih, karena tekanan dan desakan dari pembaca setia Candy Candy, katanya si pengarang akhirnya nerbitin lanjutan seri 9 nya loh, hanya saja bukan berupa manga tapi berupa novel yang judulnya Candy The Final Story. Dan sialnya, kayanya ngga masuk ke Indonesia deh. Ngga ada terjemahan dalam bahasa Indonesia gitu, malah emang ngga ada terjemahan dalam bahasa lain selain Japanese katanya sih. Tapi sapa tau udah ada yang terjemahin minimal ke bahasa Inggris, gue mau dong link buat dapetin soft copy nyaa.... Siapa tau ada yang punya, bagi-bagi yah ^^  Kasihanilah gue, digantung sama Terry dari kelas 6 SD, Cinta sama Rangga mah kalah deh...

Meskipun yang gue denger sih ending-nya masih gantung juga, si Candy ngga tau akhirnya jadi sama siapa. Tapi yang jelas dan yang paling penting dalam novel itu, Terry ngga jadi married sama Susanna dong!! Karena si Susannanya akhirnya meninggal karena sakit. Yeaaayyy...! (Gue doain masuk surga deh Sus) Seengganya, meski katanya ending-nya gantung, tapi masih ada open chance buat Candy balikan sama Terry kan? Sepertinya sang author sengaja ingin menyerahkan ending-nya kepada pembaca agar disesuaikan sama imajinasi masing-masing. Kalo menurut gue sih cinta pertamanya si author itu sama Albert deh, tapi karena pembaca mayoritas sukanya sama Terry makanya akhir ceritanya dibikin open ended

Well, better than she's married with Neil, kan?


Source : Here



 ***

6 komentar:

  1. Dulu yg pernah kubaca komik Candy-candy apa Happy Mari ya...lupa.
    Punya tante dulu, jadi tau.

    Postingan ini bener2 semacam nostalgia jaman bahelak banget deh.
    Besok aku cerita juga ah, seputar sailor moon sama ksatria baja hitam.
    Ngahahahahha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku abis bikin postingan ini langsung tepar.. flu mewabah di Bandung..duh...

      Btw mana postingan ttg kotaro minami-nya? aq baru mendunia maya lagi nih :D

      Hapus
  2. Wahh kemana aja aku selama ini? aku baru tahu kalo di Bandung ada cafe manga. Ya sudah deh, ntar kalo ke Bandung lagi insya allah mampir kesini. Thanks ya Infonya Uthi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dirimu orang Bandung juga kah? Iyaa sok atuh maen ke Zoe depan toko kue Victoria... aku aja yang sering kesana masih suka bingung mau baca apa da..hehehe... sapa tau ada mahwa nya Misaeng :D

      Hapus
  3. Waaaaah....lengkaaaaap gambarnya. Aku sampai sekarang belum bisa move on dari cowok-cowok dalam komik, hahahaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga belom move on dari Terry :))

      Hapus